BRALING : CHINES FOOD PERTAMA DAN TERAKHIR

3149305566_fb939cd0d3_oMasa kuliah dulu ada cerita konyol lagi dari sergio alias Eggie. Habis jumatan aku sama dia pergi cari makan siang didaerah kompleks perumahan kami. Bertemulah dengan rumah makan chines food bernama Braling. Karena kami belum pernah makan masakan cina, dengan membawa uang dua puluh ribu kami pun masuk. Memesan satu porsi fuyunghai dan sayuran apa gitu, lupa soalnya. Meski tak ada daftar harga yang terpampang, kami pede melahap makanan tersebut. Paling Cuma 15 ribuan lah.

Ternyata 30 ribuan. Gubrakk. Aku sama Eggie saling pandang.

“Bawa uang lagi ga?” tanyaku. Eggie menggeleng.

Tanpa berpikir panjang Eggie langsung bilang sama tukang kasir

“Maaf pak, uangnya ga cukup. Saya boleh pulang dulu ya, ambil uang. Sebagai jaminannya ini saya serahkan teman saya disini”

Kutu kupret. Gw jadi jaminan. Bodohnya aku mengiyakan lagi. Pergilah dia kerumahnya yang cukup jauh dari Braling, dengan mengendarai sepeda butut. Aku ditinggal sendiri didepan kasir, berdiri tak bergeming seperti siswa yang disetrap.

“Pak itu sisanya bisa dibungkus ga?” tanyaku basa basi. Sumpah, itu basa basi yang memalukan. Masa fuyunghai yang tinggal ¼ minta dibungkus. Sudah mah kurang duit, minta dibungkus lagi. Miskin amat sih kalian.

Si Eggie, entah disengaja atau tidak, hampir setengah jam baru datang lagi. Kebayang aku dijadikan tumbal 30 menit, diliatin seluruh pegawai Braling dan pengunjung rumah makan. Itu anak ngapain berdiri terus di depan kasir. Pasti duitnya kurang. Sekiranya Eggie nggak datang lagi, aku pasti disuruh cuci piring sebagai gantinya. Kalau bener dia nggak datang, habis dah tu anak gw ulek-ulek.

Setelah kejadian itu aku trauma datang ke Braling lagi. Cukup itu yang pertama dan terakhir.

10 thoughts on “BRALING : CHINES FOOD PERTAMA DAN TERAKHIR

  1. saya dari rm braling. kapan kesini lagi? di tunggu lho. sbg gantinya ntar di kasih sepiring kwetiawm tapi kudu dimakan berlima. ups, canda kali. eh skrng harganya malah udah naik lagi. tapi porsinya nambah lho. jangan trauma donk. kita khan sabar orngnya. di tunggu ya. gratis.

  2. woaahhaha..kang aden…😆 biasanya di chinese food kan porsinya banyak kang… ntar kalo ke Malang lagi mampir ke chinese food deh kang..harga 17 rb..ga menipu..dan porsi…benar² buanyak kang…hehee…
    sampai sekarang ga kapok sih kang..cuman sekali² aja karena kalo tiap pekan bisa makin maju neh perut…:mrgreen:

  3. wakakakakkk….luzu buangete ch..

    PD jg mnta dbungkusin tu sisa hi…hi…
    beneran nich g mw kstu lg kang…..kn bwt mengenag msa lalu…he…he…

  4. kenapa ga nyanyi aja di depen kasir, biar pengunjung ngasih uang recehan bwt nombokin uang yang kurang, ha ha ha
    becanda….kok!

  5. hwahaha..
    tp hrs bersyukur kg..kg egie nya mash blik lg..
    cb klo ditinggalin, yg ada mah kg aden yg diulek ma yg jual, hihi..
    eh btw klo kg egie nama kerennya sergio, klo kg aden berarti adolfho donk..bgus ga??
    wakakakak..

  6. Asalamu’alaikm,
    Lucu bgt ne critaNy,menggelikan.
    Trz kang egi diapain 5 kang aden?
    Ngulek-uleknya gmn?
    Hehe,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s